Langsung ke konten utama

Siapakah yang Tidak Pernah Melakukan Kesalahan?

Salah adalah sesuatu yang terlihat begitu menakutkan pada banyak orang. Ketika telah melakukan sebuah kesalahan maka sepertinya kita sudah terhimpit oleh suatu bongkahan bulat yang sangat besar dari batu gunung, yang terasa diletakkan diatas punggung kita dan membuat terasa begitu berat untuk berdiri, berat untuk berjalan atau terasa tidak berani untuk membuka mata dan melihat. Kesalahan yang membuat menimbulkan rasa takut salah, ini menjadi sesuatu yang mendesak dan menekan di dalam pikiranku. Padahal siapa kah nama orang yang tidak pernah melakukan kesalahan. Saya rasa semua orang pernah melakukan salah. Tidak ada yang tidak (mungkin berbeda bagi para nabi dan Rasul). 
        Rasala takut yang kurasakan setelah melakukan suatu kesalahan, seakan begitu menghimpit, begitu membebani dan sangat memberikan rasa takut. Sehingga rasa malu yang menyatu seakan wajah ini akan disembunyikan kedalam suatu wadah atau rasanya mau diganti wajah yang lain saja agar kesalahan yang lalu tidak ada orang yau tau. Padahal dari salah itulah kita memulai dan menjadikan sebagai titik awal belajar memperbaiki diri. Dari kesalahan yang kita lakukan kita melihat, mendengar, mencari, memperbaiki agar kesalahan itu bergeser kearah yang semakin baik, bergeser dari titik salah di sebelah kiri sedikit demi sedikit terus bergeser ketitikbenar sebelah kanan seperti jarum isi bahan bakar pada sepedamotor. 
       Lihatlah dosen saya pak adit bagai mana beliau saat S2 di luar negeri di Korea, saat melakukan penelitiaan, memecahkan/merusakkan sebuah alat laboratorium. Tapi apa kata professor beliau, pak adit tidak disuruh untuk mengganti alat laboratorium tersebut, malah sebaliknya disuruh mencoba menggunakan alat lagi. Sampai dengan kesalahan merusakkan alat tersebut beliau disuruh belajar sampai bisa menggunakannya oleh professor beliau. Dan akhirnya beliau terus belajar dan bisa menggunakanya. 
       Nasehat dan pesan dosen saya yang lain, Pak Dindin '' Kesalahan itu hal yang biasa, namanya juga mahasiswa belajar, kalau sudah tidak menemui keslahan atau tidak salah namanya sudah pintar tidak sedang belajar tidak mahasiswa. Jadi kesalahan adalah hal yang biasa ditemui dalam kehidupan sehari-hari. Usaha untuk meminimalisirnya, menghindari terjadinya dan mencegah terjadinya harus tetap utama dilakukan. Namun jika ternyata tetap terjadi salah itu adalah hal yang wajar saat kita sedang belajar.
       Salah, telah salah, aku melakukan kesalahan, atau aku dikatakan salah, disebutkan salah, merupakan kenyataan yang "telah" terjadi. Walau bagaimana pun cara kita untuk menghindarinya, mengelak, menyangkal itu memang benar-benar sudah terjadi. Mengaku, merasa dan menyadari bahwa aku telah salah adalah hal benar yang dilakukan. Salah sudah terjadi. Sekarang usaha yang bisa aku lakukan untuk mengakui salah itu-telah kulakukan dan usaha membenarkannya memperbaikinya adalah melakukan usaha untuk menjadikan kesalahan yang sekarang menjadi benar (menyentuhnya agar kesalahan berubah menjadi bentuk yang benarnya). Dilakukan sedikit demi sedikit sekemampuan yang bisa aku lakaukan saat sekarang ini.  
           Manusia yang telah berdosa mengakui perbuatannya, dan bertobat atas berbuatan dosa itu, dan tidak akan mengulangi, dengan sungguh-sungguh maka Allah akan mengampuni dosanya-kesalahnnya dan menjadikannya kekasih Allah (Habibullah).
         Yang memili sifat yang paling pengasih dan paling penyayang. Yang memberikan segala sesuatunya berdasarkan rasa kasih sayang yang dimiliki. Akan menghadiahkan selalu yang terbaik. selalu yang tertepat-sesuai-pantas-cocok-baik, bagi benda-manusia-barang kepunyaannya. Karena hasil yang terbaik lah yang diperolehnya dari hadiah-NYA itu.

Yang sempurna adalah Allah, yang lemah adalah yang lain. 





Komentar

Postingan populer dari blog ini

ARTIKEL KUNANG-KUNANG MUNGKINKAH MEMELIHARA KUNANG-KUNANG?                 Orang yang baru mulai belajar mengenali kunang akan membuat catatan perbedaan antara kunang jantan dan betina dari spesies P. pyralis . Ukuran tubuh betina kadang-kadang lebih besar dari jantan. Jantan mempunyai lentera lebih besar dari betina. Jantan terbang mencari betina yang biasanya menempel di atas daun, ranting atau batang pohon. Betina memiliki lentera yang jauh lebih kecil dari jantan. Lentera betina akan berkedip jika melihat jantan. Selisih antara kedipan lentera jantan dan direspon oleh betina adalah sekitar 2 detik pada spesies ini. Informasi ini dapat digunakan untuk berburu kunang betina dengan menggunakan kedipan cahaya dari pen light untuk meniru pola kedipan cahaya dari jantan. Kemampuan berburu kunang betina dan menangkap betina kunang jenis P. pyralis menjadikannya ideal untuk mempelajarinya dan meneliti perkawinan, koleksi telur, pemeliharaan larva dan penyelidikan terkait lainnya

PAGE 60 BUS PULAU INDAH JAYA BALIKPAPAN – BANJARMASIN, TEMAN SETIA BAGI PERANTAU DI KALIMANTAN TIMUR

Seorang perantau kerap merasakan perjalanan darat atau udara. Perjalanan dari tempat rantaunya menuju rumah tempat lahir atau tempat orang yang dicintai tinggal, perjalanan menemui keluarga karena ingin melepas rindu. Di tahun 2016 masuk bekerja diterima di Banjarmasin. Sekitar 3 bulan kemudian melaksanakan tugas merantau ke Balikpapan, kurang lebih dua bulan kemudian ditugaskan di Samarinda. Tahun 2020 dipanggil kembali   untuk bertugas di Balikpapan sampai sekarang. Sebagai perantau, perjalanan pulang dari Balikpapan ke Banjarmasin sering dilakukan. Perjalanan dari Balikpapan ke Banjarmasin dapat ditempuh lewat udara selama sekitar 55 menit penerbangan. Sedangkan lewat darat juga dapat ditempuh menggunakan Bus selama 12 jam s.d 15 jam. Saya dahulu sering pulang ke Banjarmasin menggunakan udara dan kembali ke Balikpapan lewat darat. Kini perubahan kondisi, saya lebih sering pulang ke Banjarmasin lewat darat dan kembali ke Balikpapan juga lewat darat. Dari Balikpapan ke Banjarmasin l

Page 69 Perjalanan ke Pontianak dan Pena Seribu Mata Pedang

Suatu hari akhir semester, setelah melewati masa ujian semester aku melakukan perjalanan mengelilingi kalimantan. Perjalanan darat lewat bus dan travel. Mulai Kota Banjarbaru, Gambut, Banjarmasin, Anjir Serapat, Memasuki Kalimantan Tengah, Kuala Kapuas, Pulang Pisau, Jabirin, Tumbang Nusa, Palangka Raya, Pundu, Sampit, Simpang Babi, Pembuang, Nangabulik,   Panopa, Tanjung Waringin, Betenung,   Naga Tayap, Pangkalan Suka, Sandai,   Randau, Kalam, Balai Berkuak, Ketapang, Sanggau, Sungai Ambawang, Lintang Batang, Kubu Raya Dan diujung perjalanan Kota Pontianak. Aku melakukan perjalanan darat ingin melihat bermacam keadaan kehidupan orang-orang, melihat rupa-rupa bangunan yang bermacam-macam dan melihat hamparan keindahan dan kekuasaan Tuhan di permukaan Bumi, melihat kelok-kelok sungai Kalimantan yang terkenal panjang dan bercabang cabang,   melihat tinggi bukit, hamparan hutan dan hamparan rawa. Dalam perjalanan melintasi kota-kota, kabupaten-kabupaten dan provinsi, ada satu Hal yang