Langsung ke konten utama

Mesjid Al Muhajirin Banjarbaru Halangan dan rintangan dalam menuntut ilmu

Mesjid Muhajirin Banjarbaru, Minggu 26 Desember 2010 jam 18.30-20.00 WITA Oleh guru Abul Hasan Kitab Minhajul Abidin. Orang beribadah itu harus tau ilmunya. Jika beribadah tanpa ilmu maka di tolak oleh Allah. Dan bagi kita yang sudah beribadah jika merasa masih sedikit ilmunya, belum cukup ilmunya atau masih merasa belum berilmu misalnya kita shalat berjama'ah dan merasa masih ada riya dan mengharapkan pujian orang lain kitak lalu tidak berhenti shalat berjamaah. Kita tetap shalat berjamaah, dan rasa riya atau penyakit hatinya di obati. Jadi ibadah terus jalan dan kekurangannya berusaha kita tutupi dan lengkapi. Cara memperbaikinya, melengkapiny adalah dengan menuntut ilmu. Menuntut ilmu seperti orang mandi setiap hari. Tidak ada manusia yang bersih dari kotoran semenjak lahir kecuali Rasulullah SAW. Maka dari itu dibersihkan setiap hari dengan mandi. Menuntut ilmu sama maknanya dengan mandi di sini, kekurangan kita, kebelumtahuan, ketidaktahuan dalam beribadah kita perbaiki dengan terus menuntut ilmu. Dalam kitab Siyarussalikin disebutkan bahwa ketika kita mendapat suatu kejadian, sudah berusaha maksimal tetapi hasilnya diluar kehendak kita amaka apakah disitu kita jadoi berprasangka? Ketika kita berprasangka maka disitulah iblis bisa masuk untuk membisikkan keraguan pada kita. Jalan yang terbaik adalah mengetahii bahwa itu adalah takdir ALLah, habis perkara. Jika tidak sesuai dengan kesenangan kita maka bersabarlah, jika sesuai dengan kesenangan kita maka bersyukurlah. Sering mengingat atau banyak mengingat nikmat akan membuat hati jadi senang, banyakmengingat nikmat mewarisi hati senang. Selama ini dalam kita hidup kan lebih banyak nikmatnya ketimbang susahnya coba di ingat-ngat walaupun penah sengsara atau sakit pasti lebih banyak senagnya dan sehatnya dari pada susahnya. Banyak mengingat bala atau kesengsaraan kita bikin sakit hati dan mewarisi sakit hati.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

PAGE 55 RASAKANLAH INDERA AGAR MINDFULNESS

               Informasi masuk setiap detik pada diri kita, secara sadar dan tidak sadar. Informasi yang masuk begitu banyak. Informasi ini masuk lewat indera kita. Indera yang akan merasakan apakah informasi ini terasa dingin, hangat, merdu, nyaring, suara perlahan, kicau burung dara, kicauan purung pipit, kokok ayam jago, merah, hijau, kuning, hitam, coklat, biru, bergerak, diam, besar, kecil, harum, bau masakan, parfum, aroma bunga, asin, manis, pahit, pedas, kalat, asam-manis, kasar, halus dan lain sebagainya. Indera ini sebagai jalan yang membuat kita tetap merasa hadir di saat ini, menjadi sadar penuh, menjadi hadir utuh. Berapa kali kita makan, namun rasanya hanya ½ terasa di lidah kita, berapa kali kita minum dan tidak merasakan nikmatnya rasa minuman. Dan hari ini saja sadarkah ada begitu banyak suara keindahan alam yang berbunyi, namun tidak kita dengar. Kita dengar namun kita tak sadar. Atau sadarkah berapa banyak warna yang terbentang dihadapan kita, paduan satu warna,

PAGE 53 AKHIR PEKAN PRODUKTIF

 Akhir pekan adalah hari yang spesial karena menyediakan banyak waktu bersama keluarga. Jika masih berdua suami istri, maka akhir pekan adalah waktu untuk bersama, saling lebih memberi perhatian. Selain memebri perhatian kepada pasangan, juga memberi perhatian lebih kepada rumah tempat kita tinggal. Bagi seorang suami waktu akhir pekan dapat digunakan untuk berbenah rumah. Seperti hari ahad ini, membersihkan teras rumah. Halam rumah kami hampir setiap hari dikunjungi oleh dua ekor ayam jago dan beberapa ekor ayam betina. Ayam ini ayam tetangga yang senang mencari makan di halaman rumah kami. Ayam ini kerap membantu dan menolong menghabiskan makanan yang tersisa dan tak habis kami makan. Baiknya ayam jago ini, juga sering memberikan suara kokok nya yang khas. Menjadikan suasana rumah alami. Ayam ini kadang usil juga, naik ke teras rumah dan meninggalkan pupuk organiknya di teras rumah. Dari satu buah, dua buah dan lebih dari tiga buah pupuk organik. Jadilah teras rumah kami belepota

PAGE 60 BUS PULAU INDAH JAYA BALIKPAPAN – BANJARMASIN, TEMAN SETIA BAGI PERANTAU DI KALIMANTAN TIMUR

Seorang perantau kerap merasakan perjalanan darat atau udara. Perjalanan dari tempat rantaunya menuju rumah tempat lahir atau tempat orang yang dicintai tinggal, perjalanan menemui keluarga karena ingin melepas rindu. Di tahun 2016 masuk bekerja diterima di Banjarmasin. Sekitar 3 bulan kemudian melaksanakan tugas merantau ke Balikpapan, kurang lebih dua bulan kemudian ditugaskan di Samarinda. Tahun 2020 dipanggil kembali   untuk bertugas di Balikpapan sampai sekarang. Sebagai perantau, perjalanan pulang dari Balikpapan ke Banjarmasin sering dilakukan. Perjalanan dari Balikpapan ke Banjarmasin dapat ditempuh lewat udara selama sekitar 55 menit penerbangan. Sedangkan lewat darat juga dapat ditempuh menggunakan Bus selama 12 jam s.d 15 jam. Saya dahulu sering pulang ke Banjarmasin menggunakan udara dan kembali ke Balikpapan lewat darat. Kini perubahan kondisi, saya lebih sering pulang ke Banjarmasin lewat darat dan kembali ke Balikpapan juga lewat darat. Dari Balikpapan ke Banjarmasin l