Langsung ke konten utama

Kapan ya ku bisa bahasa inggris?

Bahasa inggris, wow merupakan tantangan besar bagi banyak mahasiswa. Karena bahasa inggris merupakan bahasa asing dan bukan sebagai bahasa ibu, tidak mudah untuk mengalahkannya dan menguasainya. Mengapa sebagai tantangan besar, seperti tembok tinggi karena di kampus saya khususnya FMIPA UNLAM Banjarbaru setiap mahasiswa yang akan lulus sebagai sarjana sains harus mampu melewati standar EPT (English Prediction Test) dengan nilai minimal 450. Bukan  merupakan nilai yang rendah. Jadi mau tidak mau mahasiswa harus bertemu dengan bahasa inggris untuk menjadi seorang sarjana. Disampaing itu bahasa inggris juga harus dihadapai saat melakukan pencarian referensi bahan penelitian, ketika referensi dalam bahasa indonesia hanya sedikit yang didapatkan maka tidak ada pilihan lain mahasiswa harus menyapa bahasa inggris sebagai jalan kedua untuk menemukan bahan referensinya.
         Berbicara mengenai bahasa inggris, aku punya beberapa pengalaman dengannya, mulia mengambil mata kuliah ini dua kali, memulai memakia kaca mata juga pada saat bahasa inggris. Aku di marahi sama guruku. Nulis aja kok salah-salah padahal tinggal nyalin. Ya iyalah pak salah, soalnya saya tidak bisa melihat dengan jelas tulisan bahasa inggris bapak di papan tulis, terpaksa saya mesti melihat buku catatan teman sebangku saat pelajaran bahasa inggris berlangsung. Setelah diperiksakan, ternyata minus 75 mata saya, makanya tulisan saya salah hehe... Dibagian lain diblog ini saya pernah menuliskan pengalaman bahasa inggris yang indah bagi saya. Kembali kedunia present (saat ini). Dua kali saya telah mengikuti tes EPT di kampus, yang pertama jika tidak salah nilainya 350, yang kedua, 420. masih belum samapi pada nilai minimal. semoga saja di tes ketiga nilai 450 dapat dicapai.
        Belajar bahasa inggris banyak jalannya, mau belajar otodidak atau ikut les semua bisa dijalani. Namun cobaan terberaat adalah bagaimana selalu menjaga agar motivasi itu terus menerus ada, itulah sesungguhnya masalah yang dihadapi saat ingin menguasai bahasa inggris. Seperti bahasa daerah, bahasa banjar, dayak, jawa, dan bugis. Kita bisa karena kita sering memakianya, menggunakannya, mendengarnya dan ada keinginan untuk bisa memakainya dalam percakapan.
         Eh aku langsug loncat saja, aku punya teman. Ia seorang cewe. Pertama kali kenal saat praktikum biologi umum di laboratorium dasar FMIPA Unlam Banjarbaru. Mulai pertama kenal, dia itu orangnya suka ngomong. Jadi kalau sudah ngomong, ngomong terus, nanya terus, sampai saya harus terus menjawab pertanyaan yang diberikannya. Tapi saya suka, karena orang yang suka bertanya berarti orang itu memiliki semangat untuk tau, mahasiswa yang kreatif dan dapat mengambil kesempatan yang ada untuk bertanya mendapatkan ilmu pengetahuan. Terus ketika pretes (yaitu tes yang diberikan sebelum kegiatan praktikum dimulai dengan sekitar 5 soal untuk mengetahui kesiapan dan pemahaman mahasiswa praktikan tentang praktikum yang akan dijalankan) dia selalu mendapatkan nilai tinggi 80, 90, 100. Memang pintar. Kadang sebagai orang yang kreatif saya bisa berkreatif. Karena ingin kenal suatu ketika dia mengerakan pretes benar semuanya harusnya mendapat nilai 100. Dan memang saya catat di daftar nilai 100, tapi yang saya tulis di lembar jawabannya cuma 90. kalau dia kreatif dia akan nayanya dan protes untuk memebetulkan. kalau tidak, nilainya tetap 100 tidak mengurangi nilai sebenarnya. Emang orang kreatif dia datang protes mengoreksi kesalahan nilai, ka ini kan bener semua ko nilainya cuma 90?
       Emang aneh juga ya, kenapa juga minta ditulis pandanganku tentang dirinya. Seperti menulis sebuah biografi saja. Tidak salah, bila saya melaksanakan hajatnya. Dalam pandangan saya dia orang yang pintar dan cerdas, pernah sebagai delegasi PMR di tingkat nasional, orang yang periang, bawaannya senang terus. Sehingga orang yang ada di sekitarnya pun ikut ceria dan bersemangat. Tapi kadang tidak tau bahasa banjar hahaha.... taulah apa itu pisit? Dia pun mengajari saya dalam bahasa inggris melalui pesan pendeknya yang menggunakan bahasa inggris. Meskipun seringkali saya harus mencari dan membuka lembaran-lembaran kamus inggris-indonesia untuk membalas smsnya. Thanks sis, you have been give me spirit to learn about english. Dia sangat terampil dalam menurunkan dan menjabarkan penurunan golongan darah meskipun bukan lulusan dari IPA sesuatu yang menakubkan.
       Maklum hampir tidak pernah bertemu, tapi pernah juga nanya apa kegiatan kalau malam? ia menjawab, belajar, menulis kuliah siang tadi, membaca Qur'an wuiih. yang terakhir ini begitu mendengarnya terasa tersentuh hati ini. Suatu kebiasaan yang indah. Kebiasaan yang membawa ketentraman dan ketenangan hati, mudah tertawa dan membuat pikiran jadi cerdas. Sepertinya sekarang sudah jarang terdengar suara orang yang sedang membaca Qur,an di rumah-rumah, atau di kos-kos. Lanjut ke berikutnya, dia memiliki cita-cita pengen melanjutkan S2 di luar negeri, cita-cita dan mipi yang besar yang menandakan pemilik mimpi itu punya semangat dan keinginan yang begitu besar untuk menuntut ilmu disana. Saya rasa kemampuan yang dia miliki seperti bahasa inggrisnya, kecerdasaannya mendukung untuk mengantarkannya kesana. banyak beasiswa yang dapat diraih untuk mengejar pendidikan diluar negeri. Nah nie situsnya yang mau mempelajari seluk beluk beasiswa luar negeri silahkan buka sampai dalam.

Ketika hujan turun dan butiran-butiran airnya jatuh mengenai daun-daun rumput dan pepohonan. Daun-daun itu bergetar seperti berdansa. seakan mereka merasa senang dan berbicara mengungkapkan rasa terimakasihnya kepada Tuahan akan hujan yang turun.

      Mau nulis apa lagi ya? sekian dulu, bila ada kesempatan di sambung lagi. See you later..

Komentar

Postingan populer dari blog ini

ARTIKEL KUNANG-KUNANG MUNGKINKAH MEMELIHARA KUNANG-KUNANG?                 Orang yang baru mulai belajar mengenali kunang akan membuat catatan perbedaan antara kunang jantan dan betina dari spesies P. pyralis . Ukuran tubuh betina kadang-kadang lebih besar dari jantan. Jantan mempunyai lentera lebih besar dari betina. Jantan terbang mencari betina yang biasanya menempel di atas daun, ranting atau batang pohon. Betina memiliki lentera yang jauh lebih kecil dari jantan. Lentera betina akan berkedip jika melihat jantan. Selisih antara kedipan lentera jantan dan direspon oleh betina adalah sekitar 2 detik pada spesies ini. Informasi ini dapat digunakan untuk berburu kunang betina dengan menggunakan kedipan cahaya dari pen light untuk meniru pola kedipan cahaya dari jantan. Kemampuan berburu kunang betina dan menangkap betina kunang jenis P. pyralis menjadikannya ideal untuk mempelajarinya dan meneliti perkawinan, koleksi telur, pemeliharaan larva dan penyelidikan terkait lainnya

PAGE 60 BUS PULAU INDAH JAYA BALIKPAPAN – BANJARMASIN, TEMAN SETIA BAGI PERANTAU DI KALIMANTAN TIMUR

Seorang perantau kerap merasakan perjalanan darat atau udara. Perjalanan dari tempat rantaunya menuju rumah tempat lahir atau tempat orang yang dicintai tinggal, perjalanan menemui keluarga karena ingin melepas rindu. Di tahun 2016 masuk bekerja diterima di Banjarmasin. Sekitar 3 bulan kemudian melaksanakan tugas merantau ke Balikpapan, kurang lebih dua bulan kemudian ditugaskan di Samarinda. Tahun 2020 dipanggil kembali   untuk bertugas di Balikpapan sampai sekarang. Sebagai perantau, perjalanan pulang dari Balikpapan ke Banjarmasin sering dilakukan. Perjalanan dari Balikpapan ke Banjarmasin dapat ditempuh lewat udara selama sekitar 55 menit penerbangan. Sedangkan lewat darat juga dapat ditempuh menggunakan Bus selama 12 jam s.d 15 jam. Saya dahulu sering pulang ke Banjarmasin menggunakan udara dan kembali ke Balikpapan lewat darat. Kini perubahan kondisi, saya lebih sering pulang ke Banjarmasin lewat darat dan kembali ke Balikpapan juga lewat darat. Dari Balikpapan ke Banjarmasin l

PAGE 31 TIDUR 3,5 JAM SEHARI SEMALAM

  Foto dari https://www.tokopedia.com/basmahcollection Malam jumat ini telah telah bersia-siap untuk tidur. Di kamar mandi akan mengambil air gosok gigi, ternyata airnya mati. Lalu merebahkan tubuh untuk istirahat. Hanphone telah dimatikan paket datanya. Menarik selimut dan memejamkan mata. Rencananya tidur selama kurang lebih 1.5 jam. Menarik selimut, memejamkan mata. Memikirikan apa kegatan mulai bangun tidur sampai malam ini. Anugerah dan ni'mat apa yang didapat hari ini, diingat semoga bisa sedikit mensyukuri. Tidur mengambil bagian penting dalam kehidupan karena mengistirahatkan tubuh dan memulihkan serta mengembalikan energi agar kembali fit dan pulih besok pagi. Tidur telah diatur oleh Nabi Muhammad, ditunjukkan dan dicontohkan sebagaimana Nabi Muhammad Tidur. Tidur yang luar biasa. Tidur yang sesuai dengan biologis tubuh. Di Kitab Sehari Bersama Rasul 24 Jam Aktivitas Baginda Muhammad dijelaskan bagaimana tidur diatur oleh Rasulullah, oleh Nabi Muhammad. Berikut Tidurnya Ra